(SeaPRwire) –   Ada kostum dengan detail yang dapat Anda panggil dalam sekejap — gaun beludru lumut yang dibuat Scarlett O’Hara dari tirai Tara, campuran — dan sepatu ruby — dan yang bekerja lebih halus, pakaian sehari-hari yang terlihat yang meskipun demikian membantu aktor berpikir dan bergerak saat mereka menghidupkan karakter. Itu adalah proyek yang menawan yang biasanya dihormati — begitulah cara berjalannya. Tetapi semua kostum, yang menawan atau tidak, merupakan bagian integral dari kekuatan film. Mereka adalah lapisan makna yang paling dekat dengan kulit aktor — energi yang mereka hantarkan adalah bahasa yang tak terucapkan. Ada penonton film yang memikirkan kostum sepanjang waktu dan mereka yang memperhatikan kostum hanya ketika kostum itu sangat mempesona. Tetapi waktu Oscar adalah kesempatan terbaik untuk menggali lebih dalam seni dan kerajinan desain kostum, dan film tahun 2023 yang dinominasikan dalam kategori ini, sangat kaya dan beragam, menghadirkan simpul passementerie yang sangat rumit. Apakah ada cara untuk secara objektif memilih yang terbaik?

Jawabannya adalah tidak, hanya karena selera dalam kostum — seperti selera film — sama sekali tidak objektif, seindividu sidik jari. Tetapi mungkin untuk melihat desain untuk setiap film dan mengurai apa yang membuatnya spesial, dan seberapa baik ia bekerja tidak hanya untuk menghidupkan karakter individu, tetapi untuk membantu memetakan keseluruhan skema visual film. Berikut adalah pilihan saya sendiri untuk tahun 2023, diakhiri dengan favorit saya — tetapi sekali lagi, di tahun yang kuat, tidak ada yang mengecewakan.

5. Napoleon: Janty Yates dan David Crossman

, yang dibintangi Joaquin Phoenix sebagai penembak kelahiran Korsika yang naik tahta Prancis yang tampaknya melalui tekad belaka, ditolak oleh banyak orang sebagai terlalu berlebihan, terlalu cepat dan longgar secara historis, terlalu puas diri untuk dianggap serius — meskipun jika Anda mendekatinya dengan semangat yang tepat, ada banyak yang bisa dikatakan untuk energi gonzo-nya. Mungkin juga layak ditonton untuk kostumnya saja. Untuk kostum wanita, khususnya kostum Josephine (Vanessa Kirby) sang janda berapi-api, Janty Yates membuat kerajaan tampak — ditandai dengan penggunaan kain tembus pandang bertekstur, dalam siluet yang berkumpul tepat di bawah payudara — terasa sangat revolusioner, seperti pakaian kamar tidur yang tiba-tiba dibawa ke siang hari.

Adegan penobatan yang megah menghidupkan lukisan mewah tahun 1807 karya Jacques-Louis David: pakaian kaisar dan permaisuri sangat disulam dengan sulaman emas gemerlap sehingga Anda hampir bisa merasakan beratnya hanya dengan melihat. Untuk seragam militer, Yancy meminta bantuan David Crossman, yang dengan ahli menavigasi seluk-beluk tidak hanya seragam Prancis, tetapi juga seragam Inggris dan Rusia, masing-masing dengan fitur khusus yang berubah dari dekade ke dekade. Crossman membuat suatu hal untuk mempelajari pakaian sebenarnya, yang bertentangan dengan spesimen dari rumah kostum; pada akhirnya ia memiliki sekitar 4.000 seragam. Apakah semuanya 100 persen akurat? Saya bukan orang yang bisa ditanya, tetapi detail dari setiap mantel wol kasar, setiap kancing kuningan yang sedikit kusam, terasa sepenuhnya, dapat dipercaya.

4. Oppenheimer: Ellen Mirojnick

, kisah tentang bagaimana ahli fisika teori J. Robert Oppenheimer, diperankan oleh Cillian Murphy, mengembangkan senjata inovatif hanya untuk diguncang oleh kecemasannya atas potensi senjata tersebut untuk menghancurkan dunia, menandai pertama kalinya desainer veteran Ellen Mirojnick (Wall Street, Basic Instinct, Bridgerton) bekerja sama dengan Christopher Nolan. Ia juga, katanya, senang mendesain pakaian pria, dan Oppenheimer, dengan pemeran ilmuwan dan pendidiknya yang sebagian besar laki-laki, menampilkan banyak hal, mulai dari celana flanel lembut hingga jaket wol yang usang secara realistis.

mencintai pakaian jas dari kain bagus, dan Anda dapat melihat ketelitian Mirojnick dalam cara jasnya berubah suasana, tekstur, dan warna sesuai dengan kerangka waktu. Pada masa-masa awalnya, ia memilih celana berlipit lembut dan jaket drapey, kadang-kadang diberi aksen oleh gesper ikat pinggang bergaya Barat Daya. Kemudian, setelah pengujian bom atomnya yang penting di Los Alamos, jahitan jaketnya menjadi lebih tajam, lebih linier, dan warna yang disukainya jauh lebih gelap — semacam merenung yang ditampilkan dalam lusi dan pakan. Bahkan topinya, ciptaan khusus dengan mahkota rendah dan pinggiran lebar bergaya barat, membedakannya. Ia, kecuali Albert Einstein karya Tom Conti, adalah satu-satunya karakter yang mengenakan topi, meskipun film tersebut sebagian besar berlatar di waktu ketika para pria jarang pergi ke publik tanpa topi. Topi itu adalah simbol martabat dan keterasingannya. Ia adalah seorang pria pada masanya, tetapi juga selalu di luarnya — gema kosmik dalam bentuk manusia.

3. Killers of the Flower Moon: Jacqueline West

David Grann’s Killers of the Flower Moon, yang merinci pembunuhan kejam dan sistematis terhadap, menghadirkan tantangan kostum tertentu bagi desainer Jacqueline West. Itu adalah pertama kalinya Osage ditampilkan secara signifikan dalam sebuah film; mengotak-atik rumah kostum, bahkan hanya untuk inspirasi, bukanlah suatu kemungkinan. Jadi, West membuat semua kostum asli dari awal, sangat bergantung pada penasihat lemari pakaian Osage Julie O’Keefe. Keduanya melihat foto-foto periode dan bahkan film rumahan — Osage pada era itu cukup kaya untuk membeli kemewahan ini, sangat mahal pada saat itu, dan catatan bagaimana mereka berpakaian dan bergerak sangat berharga.

West meminta pabrikan kain Pendleton untuk mereproduksi selimut lama, gaya yang telah lama tidak diproduksi, dalam warna-warna yang disukai Osage. O’Keefe mengetahui detail tentang lemari pakaian wanita Osage dan aksesori yang disukai: wanita Osage mempunyai enam cara mengenakan selimut, dan O’Keefe dapat menasihati Lily Gladstone — yang memerankan Mollie Burkhart, seorang wanita yang melihat dengan sedih saat satu per satu — pada bagaimana karakternya mungkin telah menyesuaikan pakaian yang dibungkus ini agar sesuai dengan suasana hati dan kesempatan yang berbeda. Yang paling indah dari semuanya adalah pakaian pernikahan tradisional wanita, jaket militer yang dimodifikasi — ditutup dengan topi atas berhias bulu yang indah — yang berbicara tentang upacara dan perayaan. Kostum untuk Killers of the Flower Moon menikahkan tontonan dengan akurasi historis, tradisi dengan dunia yang dengan cepat memodernisasi tahun 1920-an. Kostum ini mengajarkan kita sesuatu tentang bagaimana satu suku tertentu hidup, tetapi kostum ini juga berbicara bahasa visual yang menggembirakan — perpaduan kualitas yang menghasilkan kostum film yang luar biasa.

Artikel ini disediakan oleh pembekal kandungan pihak ketiga. SeaPRwire (https://www.seaprwire.com/) tidak memberi sebarang waranti atau perwakilan berkaitan dengannya.

Sektor: Top Story, Berita Harian

SeaPRwire menyampaikan edaran siaran akhbar secara masa nyata untuk syarikat dan institusi, mencapai lebih daripada 6,500 kedai media, 86,000 penyunting dan wartawan, dan 3.5 juta desktop profesional di seluruh 90 negara. SeaPRwire menyokong pengedaran siaran akhbar dalam bahasa Inggeris, Korea, Jepun, Arab, Cina Ringkas, Cina Tradisional, Vietnam, Thai, Indonesia, Melayu, Jerman, Rusia, Perancis, Sepanyol, Portugis dan bahasa-bahasa lain. 

2. Barbie: Jacqueline Durran